Sunday, February 26, 2012

Langkah Lestari oleh A. Samad Said


Sejak subuh ini resah mendera qalbuku,
Mendengar nafas bumi yang cuba syahdu.
Di tengah rimba aku tekun menyanggah lara,
Mewarasi setiap suara derita atau rianya.
Subuh ini seluhur tekad kupadu qalbu,
Kerana terdengar rimba masih juga diganggu.
Dan walau anak rimba cuba tulus menyanyi,
Taring haloba masih bengis menoda bumi.
Di mana lagi dapat kuhirup udara yang murni,
Setiap detik dan serentak, terhidu elegi bumi?
Di sini—dedaun bersyair kepada leluhurnya,
Bunga rimba cuba menari depan keluarganya.

Walau sungai serahsianya masih merdu mengalir,
Kembaranya tetap resah di sisi ikan yang getir.
Dan kita mula terdengar suara rindu abad lalu,
Menyerap gelak mewaras sedu, segala yang pilu.
Kita tidak akan rela berganjak mendakap alam,
Khusus ketika ia sedang terus terdera kejam;
Kita tak rela dengar rintih rimba yang murung;
Atau menyerap tangis dedaun dan sedu burung.
Kita berazam cekal berlawan di qalbu rimba,
Memanfaat setiap kitab lara dan buku sengsara.
Dan dengan sederap rentak dan sesyahdu suara,
Kita tetap bertekad melindungi rimba terdera.

Kau yang pendera usah berhelah atau berpura,
Kerana sedalam kuburmu rimba akan membela.

(A. Samad Said)

No comments:

Post a Comment